Wednesday, May 18, 2016

Bagaikan ternanti-nanti hendak menulis...

Sungguh entah kenapa saya begitu rindukan blog ini. Maybe kerana sata dapat menulis tanpa org perlu judge saya. Argh, mustahil orang tak judge saya tapi kurang sikit hati yang perlu dijaga..

Saya tak tahu kenapa pada tahun ke9 saya mengajar ini, semakin sukar pula laluan kerjaya saya. Bukannya tidak bertambah produktif tetapi cabaran kerja semakin mencabar. Anak-anak murid juga semakin banyak ragam. Sudah masuk bulan ke 5 saya bagaikan gagal mengawal kelas sedangkan class management adalah sangat penting kepada seseorang guru. Kalau gagal dikawal, bagaimana sesi PdP hendak dumulakan. Setiap kali saya perlu menjerit, mengugut dan berkasar untuk mengawal kelas. Akhirnya ada murid yang tidak selesa dengan tindakan saya dan rasa tertekan kerana cikgu mulakan hari dengan jeritan.

Sungguh saya sendiri tidak ingin hal ini berlaku. Bagaikan saja kalau hari saya bekerja sudah dimarahi guru besar. Pastinya ia bukan permulaan hari yang baik.

Saya patut gali semula skill control kelas. Mungkin juga faktor wujud guru praktikal sebelum ini yang menyebabkan disiplin agak longgar. Saya patut consider semua perkara ini jika tidak saya akan stress mengajar sehingga hujung tahun. Pastinya saya tidak mahu oerkara seperti ini terjadi.

Esok saya mahu kongsikan bagaimana mereka membunuh jiwa keguruan dalam diri saya atas kepentingan peribadi. Ya, ini tahun ke 9 saya menjadi guru dan saya masih struggle dalam kerjaya saya. Adakah jiwa ini akan terus mati? Oh, tidak... kerana inilah cita-cita saya. I'll do it my way, insyaAllah..

Tuesday, May 17, 2016

2016 dah rupanya..hihihi

Assalamualaikum

Entry terakhir saya tahun 2014.. hihihi. Lama betul..

Entah tiba-tiba saya rasa rindu pada blog ni. Blog, media sosial yang tidak terlalu terbuka dan tidak juga terlalu personal. Saya selesa berada di platform blog. Entah kenapa saya tinggalkan dunia blog.. maybe sebab tidak sempat hendak mengarang ayat panjang-panjang.

Now, my life is blessed with 2 sons.. Yes, another addition in 2015. A boy named Nurul Adam Yusuff.
I am so happy to have those 2 little rascals in my life..

Yusuff sedikit istimewa di hati saya. Bukan Nuha tidak istimewa tetapi saya fully breastfeed Yusuff sejak kelahirannya. Anak yang telah saya persiapkan diri untuk menjadi pejuang susu ibu. Murah rezeki anak itu. Tidak seperti abangnya. Saya tidak breastfeed Nuha semasa dia kecil kerana kondisi jantungnya ketika kecil. Saya masih menyusukan dia tapi dia lebih kenyang dengan susu formula. Namun selepas prosedur memasukkan stent, terus kering susu saya dan berakhirlah penyusuan susu ibu Nuha.

Nuha ternyata sangat cemburu bila saya breastfeed Yusuff. Saya katakan Nuha juga minum susu ibu ketika baby. Akhirnya dia faham. Agak sukar menerangkan ketika dia mula-mula dapat adik. Saya perlu melayan rajuknya 2 kali ganda berbanding biasa. lama-kelamaan baru dia sayangkan adiknya.

Tapi hari ni saya terpaksa bekalkan susu formula ke taska kerana susu badan saya agak drop. Saya rasa faktor hormon sangat mempengaruhi. Menangis juga saya pagi tadi kerana tidak pernah saya bekalkan yusuff dengan susu formula. Akhirnya saya terpaksa mengalah selepas episod stress dan demam berpanjangan saya. Di samping faktor hormon selepas period setelah hampir setahun melahirkan Yusuff. Namun, saya bertekad tidak akan menyerah. Biarlah setin ni sebagai pemangkin. Moga terus ada rezeki Yusuff selepas hormon kembali stabil. Allah jualah Maha Pemberi Rezeki kepada anak-anakku.

Leganya dapat meluahkan isi hati saya ini...